Tips  Meredakan  Tangisan  Bayi, Ini  Tandanya  –  Selamat  malam,  Moms. Sedang  istirahat setelah  lelah  beraktivitas sepanjang hari? Atau  mungkin  nih  malah  lagi sibuk menenangkan si kecil  yang rewel tapi bingung.  Yup,  bingung karena tidak tahu kenapa  si keci menangis  terus. Beda dengan kakaknya  yang  sudah besar, kita bisa mengajak  mereka   untuk ngobrol  dan bertanya  kenapa  menangis.

Tapi  ini sih bayi,  ya, Moms.  Namanya juga  bayi,  belum bisa berbicara,  apapun keinginannya  menarik perhatian  akan dilakukan  dengan menangis. Saat ia merasa  lapar,  akan menangis.  Tidak  nyaman karena  popoknya  pun akan menangis.  Pun ketika  ia  merasa  ada  anggota  tubuhnya  yang sakit  akan disampaikan dengan cara  menangis.  Perlahan tapi pasti  kita  akan mengenali  apa saja  dan kenapa  si kecil menangis.  Namun kalau ini adalah  pengalaman  pertama mengurus  si kecil tentu  akan  beda  ceritanya.  Jangan bingung  dan  galau mengenali tanda-tanda  si kecil yang rewel  menangis.  Berikut  ini adalah beberapa tanda  dari tangisan bayi yang bisa anda  kenali.

Tips  Meredakan  Tangisan  Bayi, Ini  Tandanya

Menangis Karena Lapar

Setelah  mendapat MPASI, pastinya  si kecil  tidak akan kenyang  kalau dikasih  ASI  saja. Nah,  kalau dia rewel  karena  lapar  biasanya ditandai dengan tangisan  yang kencang  dan cukup  lama.  Kalaupun cape  menangis, ia  akan menarik  nafas  untuk  ‘tambahan tenaga’  lalu  melanjutkan lagi tangisannya.

Menangis  Karena  Cape

Bayi pun  bisa  merasa cape.Tentu saja capenya  bayi beda dengan orang  dewasa ya, Moms.  Biasanya  kalau menangis  karena  alasan  cape, terdengar seperti  merengek,  dengan nada tangisan  terdengar  seperti meraung  dan keras  melengking. Kadang-kadang anda bisa merasakan tubuhnya seperti  menggigil.

Menangis  Ingin Bersendawa

Nah, karena  beda dengan  orang dewasa  dan belum bisa  berbicara,  bayi  pun akan menangis setelah  kekenyangan. Waktunya  bagi anda untuk menepuk punggung dan  membantunya  bersendawa  bila  tangisannya terdengar seperti eh yang panjang.  Tangisannya  akan berhenti setelah  udara  yang tertahan  dari  perutnya  berhasil keluar.

Merasa Tidak  Nyaman

Coba cek  pakaian  atau popok  yang dikenakannya. Jangan-jangan sudah waktunya diganti  bila  si kecil menangis  dengan suara seperti heh  dan nafas  yang  agak tertahan. Pakaian  yang basah karena keringat,  terkena tumpahan air  atau popok  yang sudah penuh dengan air kencing atau dia sudah  pup?

Ingin Kentut

Apa rasanya  kalau perut terasa  begah  dan ingin  kentut  tapi tidak  bisa? Menyiksa sekali,  ya?  Begitu  juga dengan anak bayi. Ia akan menangis terdengar  seperti  eir disertai  gerakan kaki seperti  ingin menendang  atau mengangkat  kakinya.

Nah moms,  beberapa tanda di atas  mungkin  sudah anda perhatikan Cocokan dengan apa  yang anda alami sekarang Semoga tips  ini  bermanfaat dan malam ini anda bisa segera  beristirahat  setelah  menenangkan si kecilya, Moms!

referensi: Fimela.com

gambar: bellybelly.com.au

http://wanitaidaman.com/wp-content/uploads/2015/10/Tips-Meredakan-Tangisan-Bayi-Ini-Tandanya.jpghttp://wanitaidaman.com/wp-content/uploads/2015/10/Tips-Meredakan-Tangisan-Bayi-Ini-Tandanya-150x150.jpgWanitaIdamanPola Asuharti tangisan bayi,isyarat tangisan bayi,kenapa bayi menangis
Tips  Meredakan  Tangisan  Bayi, Ini  Tandanya  -  Selamat  malam,  Moms. Sedang  istirahat setelah  lelah  beraktivitas sepanjang hari? Atau  mungkin  nih  malah  lagi sibuk menenangkan si kecil  yang rewel tapi bingung.  Yup,  bingung karena tidak tahu kenapa  si keci menangis  terus. Beda dengan kakaknya  yang  sudah besar, kita bisa mengajak...